Sabtu, 13 Oktober 2012

cerpen 2-kasih tak sampai


Kasih Tak Sampai

            Gelap terganti terang, Bulan terganti matahari. Seperti saat ini hati Vianka terganti dari rasa khawatir menjadi bahagia. Akhirnya hari ini dia bisa masuk di SMA yang dia inginkan. Di hari yang penuh dengan burung yang menyanyi berkicau kian indah sakali, Vian bersama Ria masuk ke sekolah barunya yang diiringi dengan pohon – pohon hijau dan rindang yang melambai-lambai.
“ Ria ! kamu Mos nya di ruang mana ?” kata Vian
“ Di ruang 5, kalau kamu ?” Jawab Ria sambil nyari-nyari nama Vian. “ Aku di ruang 9 ex…’ jawab Vian dengan sebel
“ Kenapa sich kita beda kelas? Aku gak punya temen ni disana…”
Dengan menggerutu Vian menjawab lagi.
Saat itu juga Vian melihat teman lamanya di SMP yang bernama Riri. Vian pun tanpa menghiraukan siapapun langsung memanggilnya “ RIRI !!! RI !!!.....” Tanpa dosa pun Vian meninggalkan Ria dan menghampiri Riri “ Apa kabar nie ?” kemana aja…? Kamu dikelas berapa MOS nya ? “. Dengan penuh kangen dan rindu Riri menjawab “ Baek, ea aku di kota-kota ini aja, aku diruang 5 ex,, gak punya temen lagi !!!”
“ Eah kamu tu sekelas sama Ria lagi !!  kan dari namanya udah kelihatan Ria amalia dan Riri Lusianti, Ea kan ?” Kata Vianka
“ Ogh iya juga ea,, kamu diruang berapa dah punya temen ? ” Tanya Riri
“ Ria !! ” panggil Vian ke Ria “ Sini dong !!”
“ Gini Ri aku diruang 9 aku juga belum punya temen sebel banget nie ?”
Riri menjawab dengan menyakinkan “ Kamu ma temen ku aja namanya Siviana Arnela, nhe orangnya dia bisa di panggil Sivi ”.

Bel berteriak berbunyi seperti seorang gadis yang menjerit kesakitan karena terjepit pintu. Mereka pun berpisah dengan berpasang-pasang. Ria dengan Riri di ruang 5 dan Vian dengan Sivi diruang 9. Di kelas Vian dikenalkan 2 orang OSIS yang akan memandunya selama MOS nanti pastinya 3 hari. Banyak anggota OSIS yang memandu di MOS salah satunya seorang cowok yang tampan layaknya Vino G. Bastian ataupun lainnya.
“ Sivi kamu tahu nama kakak OSIS yang itu gak ? ” Tanya Vianka
“ Ogh itu…gak tahu ex, ntar juga tuhu ndiri lok dah kenalan ”
Jawab Sivi dengan ketus dan jawaban seperti sambal yang pedas. Mata Vian memancarkan sinar cinta ke kakak OSIS itu. Hatinya melayang terbang keawan dibawa burung-burung merpati sebagai lambing cinta. Tak disangka di Sekolah barunya Vianka mendapat bulan yang memancarkan sinar yang paling terang dimalam yang penuh impian-impian. Selang beberapa waktu kakak itu mengenalkan dirinya dengan tersipu malu. Kakak yang manis itu seperti gula, putih  bak kertas tak ternoda, pemalu bak bunga putri malu. Akhirnya Vianka tahu namanya dia bernama Vigo. Langsung dicatatnya nama dan sifat Vigo di catatan hati dan pikirannya.

***

            3 hari berlalu dengan cepat seperti jarum jam yang berputar sekali saja. Hari ini Vian tepatnya Vianka Arvanessa menduduki kelas barunya. Dia duduk dikelas X-5 ( sepuluh 5 ). Tak terduga, tak disangka, tak diinginkan  ternyata Vian sekelas dengan Riri. Mereka berdua bersahabat layaknya amplop dengan perangko barengan terus, Ria juga begitu dengan mereka. Mereka bertiga memang tiga serangkai.
            Vian menjerit “ Riri…..”
            Riri menjawab dengan kaget “ Apa….?”
“ Ya ampun kita sekelas ya ? berarti kita duduk bareng dong ?” jawab Vianka dengan senang
“ Ya iyalah duduk bareng emang aku  mau duduk sama siapa ? aku kan gak kenal siapapun disini !!!” jawab Riri dengan senyum-senyum canda.
Jawab Vian dengan layak bodoh “ Owgh iya ya…ya udah yuk cari tempat duduk aja !!”
Mereka berdua bergegas mencari-cari tempat duduk. Mereka mempunyai pilihan yang sama ( kayak jodoh aja ya ?) Tepat di baris kedua meja ke tiga mereka duduk.
            “ Kok pilihan kita sama ya ?  jodoh kali ya ? ” Tanya Riri bercanda.
            Vian menjawab dengan geli “ Iya sama tapi gak jodoh, aku masih normal kali !!”

 Mereka tertawa bersama dengan terus menerus karena kesamaan mereka. Bunyi bel memanggil dan artinya waktu istirahat. Tanpa segan-segan pun mereka keluar kelas untuk ke kelas Ria di kelas X-7 ( sepuluh tujuh). Mereka langsung masuk ke kelas itu dengan tanpa dosa.
            “ Hey Ria !! ” Teriak Riri mengagetkan Ria
Ria menjawab dengan marah-marah karena kaget “ Dasar gila sukanya ngagetin orang aja !!”
            “ Ya sory dech, maklum kebiasaan He…he…he!!! ” Jawab Riri tanpa dosa.

Vian pun langsung ikut-ikutan gila-gilaan, padahal dikelas itu mereka bertiga yang paling-paling gila dan sangat – sangat gila. Mereka langsung tancap gas ke kantin sekolah. Tak terduga, disangka dikantin itu ada kakak OSIS yang Vian sukai.
            Dengan rasa senang seperti kejatuhan bulan, hati berbunga-bunga, rasanya dag dig dug seperti kendang, dan rasa salah tingkah seperti orang gila. Riri dan Ria pun dengan rasa seperti orang gak tahu apa-apa karena bingung denga sifat Vian yang tiba-tiba berubah 180 0”
            “ An, kenapa sich kamu, kumat ya gilanya ?? “ Tanya Ria dengan aneh
            “ Gak “, Gak kenapa-napa Cuma Shock aja !!” Jawab Vianka dengan pelan.
            Riri langsung ikut-ikutan “ Jujur aja dech, biasa aja Jujur donk !!
Vian menjawab dengan ragu “ Itu, ada itu,,ada kak Vigo….!! ”
“ Ya ampun bilang bilang dari tadi, kamu suka kan sama kak Vigo ?? ” Tanya Riri sama Ria. Vian menjawab dengan senyum-senyum “ Embh, gimana ya….iya dech, aku ngaku, aku emang suka sama dia, cinta pada pandangan pertama”.
Dia langsung angkat bicara “ Santai aja aku bakal bantu kamu dapetin dia aku bakal cari informasi tentang dia, iya kan Ri ?? ”
Riri langsung menjawab “  Ya, iyalah, oke dong !! ”
Rasa terimakasih muncul dari bibir Vian untuk ke dua sahabat itu.
“ Egh gak jadi jajan jaya…please !! ” Gerutu Vian
“ Kamu grogi kan, ya udah deh gak papa balik ke kelas aja deh ” Jawab Riri…

***

            Malam tiba, bulan memancarkan sinarnya yang tidak akan pernah padam. Vianka pun mencoba untuk tidur tapi tak satupun matanya mau tertutup. Dimata Vian masih ada bayangan-bayangan Vigo sedang tersenyum. Mulai malam itu Vian merasa telah jatuh cinta pada Vigo. Akhirnya dia mulai besok mencari-cari informasi tentang Vigo dandi bansu oleh kedua temannya. Mulutnya pun mulai saat ini mulai menggumam.

            Yaampun cakep banget tu kak Vigo andai aku dirembak ama dia pasti….gak akan aku tolak. Hahaha. Kok aku jadi mikirin dia terus ya…….masa aku beneran Falling in Love ama dia…….aku jadi deg-degan keras banget nie………..ya ampun imutnya……….manis nya………..cakepnya………..kak Vigo………….

            Waktu terus berputar hingga akhirnya sampe jam 12 malam vian baru saja tidur. Esoknya Vian terlambat masuk ke sekolah sampi akhirnya di gerbang tak terduga dia bareng ama Vigo pujaan hatinya. Vian jantungan sampai masuk kelas. Di kelas dia ngobrol sama Riri dan menceritakan semuanya.
            Vian : “ Ri, gila banget aku tadi telat bareng ama siapa coba, tebak dech !! 
Riri : “ mang ama ciapa pak satpam kayake gak mungkin banget kamu telat ama pak                         satpam ”
            Vian : “ ya gaglah gila kali kamu !! aku telat bareng kak Vigo tau !! “
Riri : “ Beneran gak bohong kamu ……..?? yakin beneran kak Vigo ?? Gak mati b         erdiri kamu ?? “
Vian : “ Beneran tapi gak sampai mati berdiri gitu kalex……..Owh ya aku tadi denger dia bicara ama temene ternyata rumahe dia gak jauh-jauh amat ama rumahku, tambah gila kan ?? ”
            Riri  : “ Wagh kesempatan PDKT nie………… Ntar bisa pulang bareng dong lok r                              umahe deketan….hehe…..aku punya sesuatu buat kamu nie………?? ”
Vian : “ ya aku gak berani bilang ma kak Vigo kalu mau pulang bareng dong,,,,kamu punya apa ??
            Riri  : ( menunjukan nomer Hp ) “ ni nomer Hp na kak Vigo……..mau gak ??? ”
Vian : “ Embh gimana ya……..kayake aku gak bisa degh,,,Gak bisa nolak buat nerima……hahahahhhahhaaa ”
            Di pelajaran yang penuh tantangan ( Matematika ) mereka bisa bercanda kaya orang gila. Diidtirahat pertama Vian mulai mengirim pesan sms ke kak Vigo pujaan hatinya. Di kontak teleponnya pun kak Vigo di tulis dengan kata “ Pujaan Hati’Q”

To : pujaan hati ‘Q
Pagie……….ini beneran nomernya kak Vigo bukan ??
2 menit            3 menit 5 menit             dan……………….

From : Pujaan Hati’Q
Pagi juga, bener ini nomernya Vigo. Ini siapa ya ?? kok tahu aku ??
Saat itu juga Vian mulai sms’an dengan Vigo.

To : Pujaan Hati’Q
Maaf kak aku suka ganggu-ganggu , Hhe aku Vianka adik kelas kamu,,,,Gak papa kan aku sms kan ??

From : Pujaan Hati’Q
Owh……….kamu kelas berapa dek ??
Ia gak papa kamu sms aku………..

To : Pujaan Hati’Q
Aku masih kelas 1 kok…………
Ia aku kirain kakak gak suka kalau da sms-sms iseng
Kayak aku………hhe ???

From : Pujaan Hati’Q
Kelas 1 berapa emang ??
gak kok biasa aja
To : Pujaan Hati’Q
Ada dech……….ia makasih kak

From : Pujaan Hati’Q
Makasih buat apa ??

To : Pujaan Hati’Q
Buat meluangkan waktu untuk diganggu sama aku, Hhe

From Pujaan Hati’Q
Ya sama-sama

Seharian Vian smsan terus sama Kak Vigonya. Seakan-akan Vigo memberi harapan ke Vian bisa jadi pacarnya. Tiada waktu, Tiada Hari tanpa sms dengan kak Vigo. Tak semua smsnya di balas dengan Vigo hanya sekedar saja yang dibalas. Semua itu membuat Vian bertanya-tanya apakah ada harapan untuk Vian buat dapetin cintanya Vigo ?? Hingga suatu pagi yang tak begitu cerah seperti yang dirasakan Vianka saat ini. Mata sipitnya melihat Vigo sedang berangkat sekolah dengan berboncengan seorang kakak kelas yang sangat cantik.
Dengan mata berkaca-kaca Vian Tanya “ Lihat ya ?? ” tu kak Vigo boncengin siapa ?? Cantik banget ya ?? Dia lebih cantik dari pada aku ?? makanya kak Vigo gak pernah bales sms aku ?? aku mau ke kelas aja ? aku sedih banget
Ria menjawab dengan pelan “ Ya paling bukan pacarnya paling Cuma temennya doang kan ?? emang dia cantik, tapi aku lebih suka kamu yang baik dan gak in,mungkin kak Vigo Mu juga lagi gak da pulsa. Ya dah kamu ke kelas aja aku anterin tapi ke toilet dulu. Cuci muka dulu tu air matamu udah ngebanjiri sekolah kita, dah dong jangan nangis lagi, ntar aku dikirain gigit kamu sampai nangis lagi ??? ”
Vian mulai senyum kesil dan menjawab “ Ya degh kita ke toilet dulu, tapi sumpah aku sedih banget hari ini……….rasanya aku pengen gak masuk sekolah aku pengen pulang ”
 Ria menjawab dengan canda “ Ya udah agh ato kita ke toilet !! ”
Akhirnya dengan mata merah Vian dengan Ria ke toilet untuk cuci muka.

***

            Sakit itu masih membekas di hati Vianka. Tapi ada satu hal yang aneh yamg dirasakan Vian ia tidak bisa membenci Vigo sekalipun. Berhari-hari ia memikirkan itu mengapa Vian tidak bisa membensi Vigo sampai seminggu setelah itu Vian jatuh sakit, sakit karena banyak pikiran dan sakit karena hati juga sakit kerena kekecewaan. Sore hari Riri dan Ria ke rumah Vianka untuk menjenguknya.
Riri menyapa senyuman Vianka dan berkata “ Sore Vi……….Gimana kabar kamu dah baekan kan ?? ”
            Ria ikut bertanya “ Ia dah baekan kan ?? ”
Vian menjawab dengan tersenyum “ Ia udah kok paling besok udah bisa masuk sekolah kok, ”
            Riri memberi kejutan “ Vi aku punya kabar bagus buat kamu ??”
            Vian bertanya-tanya “ Apa ?? kabar bagus gak ??, ”
            Ria menjawab “ Yaiyalah pasti kamu seneng dengernya !!! ”
Riri langsung nimbrung “ ternyata Vi cewek yang di boncengin sama kak Vigo itu Cuma temen deketnya duang paling Cuma sahabatnya, aku udah yakin, aku udah Tanya kok dengan sumber yang terpercaya, Hehehe ”
Vian mulai tersenyum lebar “ Beneran,, ya ampun seneng banget nhe…………..aku jadi punya semangat lagi nie…………..benerkan ??? kalian gak bohongin aku kan ???”
            Ria tersenyum “ Ya gak lah kita beneran kok ”
Tanpa ragu keesok harinya Vian mulai masuk sekolah lagi. Vian disemangati dengan kedatangan Vigo.
             Vian merasakan cinta pertamanya dengan Vigo, seakan-akan dia tak mau melepaskan Vigo. Tapi apa daya Vigo gak kenal Vian, Vian pun juga gak terlalu kenal sama Vigo. Empat bulan berlalu
            Vian berfikir 4 bulan lalu Vian mulai sms kakak tapi sampai saat ini tidak ada hasilnya sama sekali. Salah satu seorang teman curhat Vian tahu kalau Vian suka dengan Vigo dia bernama Ira.
Ira bicara dengan rasa kasihan “ udah lah Vi kamu gak usah menghara Vigo lagi………kamu cari yang lain aja…….”
Vian menjawab dengan mata berkaca-kaca “ Aku udah sering coba Ra tapi gak bisa, gak ada hasilnya.”
“ Apa kamu ngomong langsung ja sama dia aku bantuin kamu degh, aku kasihan ama kamu nie……….” Tanya Ira
“ Gak usah aja Ra aku akan bertahan, lagi pula bentar lagi dia lulus kok,,,,,,,,,,,biar rasa ini aku pendam sendiri aja. Aku gak apa-apa kok. ” Jawab Vian dengan mata berkaca-kaca
“ Ea udah, terserah kamu aja yang penting kamu baek-baek aja ” Ira mulai memberi semangat
            “ makasih ya………” Jawab Vian

            Vian mulai berfikir apa yang dikatakan Ira itu memang benar. Sekarang Vian mulai memendam cinta itu sampai Vigo Lulus. Tapi berat jika harus diganti dengan yang lain. Entah sampai kapan cinta itu akan terganti dengan cinta lain. Cinta itu masih tersimpan rapat di hati Vian seakan-akan tak akan terbuka untuk cinta yang lain. Vian ingin memendam semua perasaannya sendiri sampai dia dapat mengganti Vigo dengan cowok lain. Vian akan menjaga cinta itu hingga dia dapat cinta lain.
            Kini yang tersisa hanya kenangan cinta Vian sebagai kash tak sampai. Yang ada hanya luka, perih dan kesedihan yang sulit akan terhapus. Kehilangan yang mendalam yang sulit dilupakan oleh Vian. Vian hanya berharap agar semua takkan terulang lagi dan cerita cinta ini hanyalah sekedar mimpi yang telah lenyapsaat Vian terbangun. Dan Vigo hanya bunga tidurnya di malam yang indah dipenuhi bintang dan disinari bulan. Kini Vigo hanya menjadi Kasih Tak Sampai dalam hati, cinta, jiwa, dan kehidupannya.


From : True Love Story

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar